Di Finlandia, Lebih Mudah Jadi Dokter Ketimbang Jadi Guru

Di Finlandia, Lebih Mudah Jadi Dokter Ketimbang Jadi Guru
Suasana ketika guru berada di sebuah ruang kelas di Finlandia (foto- Okezone)

Finlandia dikenal sebagai negara yang maju pendidikannya. Negara ini kerap menjadi rujukan kemajuan sektor tersebut. Ternyata, menjadi guru di negara itu lebih sulit ketimbang menjadi dokter.

Hasil penelitian Program for International Student Assessment (PISA) sejak tahun 2000 menempatkan negara itu pada posisi pertama selama satu dekade. Pada tahun 2015, Finlandia masih menempati posisi lima besar berdasarkan PISA.

Dimana letak keunggulan Finlandia? Berdasarkan beberapa literatur, salah satu hal yang sanget berbeda, ternyata negara ini sangat mengistimewakan profesi guru. Profesi ini di sana sangat dihargai.

Sebuah penelitian berjudul 'In Finland, it's easier to become a doctor or lawyer than a teacher - Here's why' karya Sari Muhonen yang dipublis di jurnal Universitas Helsinki menuliskan fakta yang mencengangkan. Ternyata, menjadi guru lebih susah ketimbang menjadi dokter atau pengacara di Finlandia.

Penelitian itu ditulis oleh Sari ketika ia menjadi guru musik untuk semua jenjang sekolah di Finlandia. Sari menulis, bahwa guru di Finlandia merupakan profesi yang sangat dihargai. Bahkan, minimal guru harus mengambil gelar lanjutan alias master. Proses untuk mengikuti program master itu pun tak mudah.

"Di Finlandia, guru dipercaya, dihargai dan dididik dalam program gelar lanjutan. Menjadi seorang guru dimulai dengan mendapatkan penempatan di salah satu program pendidikan guru yang sangat selektif. Saya ingat dengan jelas dua buku pendidikan yang harus saya pelajari untuk bagian pertama dari ujian masuk pendidikan guru kelas awal Finlandia. Buku-buku itu tampak berbeda--jauh lebih sulit dibaca-- ketimbang bacaan yang saya baca beberapa bulan sebelumnya untuk ujian matrikulasi sekolah menengah Finlandia," tulis Sari.

Dia juga mengungkapkan, bahwa saat menjalani program master keguruan di Finlandia, ia kerap kali harus menanggung beban tugas yang tak mudah. Tugas itu berhubungan dengan keterampilan dengan kriteria khusus yang harus ia kuasai, seperti ceramah, demonstrasi, membaca, kunjungan sekolah, dan keterampilan praktis.

Karena beban tugas yang berat ini, dia lantas membandingkan program pendidikan guru dengan program kuliah lainnya. Hasilnya, berdasar data yang diperoleh, orang lebih mudah untuk masuk jurusan hukum lalu menjadi pengacara dan masuk jurusan medis lalu menjadi dokter.

"Lebih sulit untuk mendapatkan masuk ke program pendidikan guru Universitas Helsinki (tingkat penerimaan 6,8 persen) daripada program hukum (tingkat penerimaan 8,3%) atau program medis (tingkat penerimaan 7,3 persen) pada 2016," ujarnya.

Hal yang diungkap oleh Sari ini, senada dengan apa yang ditulis oleh The Guardian pada 17 Juni 2015, lewat tulisan berjudul 'Highly trained, respected and free: why Finland's teachers are different'. Artikel itu mengungkap rahasia mengapa Finlandia memiliki kualitas guru yang berbeda dengan negara lain 

Artikel itu mengambil contoh apa yang terjadi di Sekolah pelatihan guru Viikki di Helsinki Timur. Di sana digambarkan bahwa guru layaknya sebuah laboratorium yang harus melakukan penelitian terus-menerus. Mereka mempelajari beragam teori dan mencoba mempraktikknya. Sistem seperti ini dinilai setara dengan rumah sakit pendidikan universitas untuk mahasiswa kedokteran.

"Ini adalah salah satu cara kami menunjukkan betapa kami sangat menghargai pengajaran. Ini sama pentingnya dengan melatih dokter," kata Kepala Sekolah pelatihan guru Viikki, Kimmo Koskinen.

Sebelumnya, dalam peringatan Hari Guru Nasional, Mendikbud Nadiem Makariem berbicara tentang pergerakan guru. Guru inilah yang dianggap sebagai faktor penting dalam proses reformasi pendidikan.

"Hari Guru Nasional ini suatu hari yang sangat bermakna karena nggak ada artinya apa pun reformasi pendidikan tanpa pergerakan guru. Guru adalah mulainya dan akhirnya itu ada di guru. Itu yang sebenarnya esensi daripada pidato hari ini gitu. Ada dua sih poin yang penting. Satu adalah mereka belajar dan yang kedua adalah guru penggerak," kata Nadiem di Kemdikbud, di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Selatan, Senin (25/11/2019).

Nadiem juga mengatakan setiap guru harus menjadi penggerak dalam dunia pendidikan. Selain itu, kata dia, guru harus belajar berinovasi dalam mengajar. "Melakukan berbagai macam inovasi dan nggak semua inovasi itu harus sukses, itu namanya kuncinya inovasi. Dan banyak dari inovasi yang kita coba, kita eksperimen mungkin nggak terlalu berhasil. Tapi kita terus mencoba agar kita mengetahui apa yang pas untuk sekolah kita, untuk lingkungan kita," tuturnya.[]

Baca dari sumber pertama di sini

Komentar

Loading...